Gue dan Adele

Nyaris 95 persen contemporary mainstream music scene beberapa tahun terakhir bisa gw bilang gak ada bedanya dengan kertas kosong penuh corat coret gak jelas dan kotak KFC di tong sampah yang isinya bercak-bercak saos basi. Dengan kata lain. TAI KOTOK. Band-band rock baru dipenuhin sama orang-orang garang bertato dan bermake up serem tapi mainin music rock dengan lirik banci yang ditujuin buat ngerusak generasi ABG cewe yang toketnya baru numbuh.  Black eyed Peas, Rihanna, dan kronco2nya ngerusak arti kata musik dengan nyiptain remix-remix atau lagu-lagu paling tolol dan murahan sepanjang sejarah umat manusia sekaligus mengubah persepsi publik kalo yang mereka bikin itu hip hop dan R&B. Tolol, walau yang terakhir itu sebenernya belom tentu salah mereka. Masalah selera? Selera orang beda-beda? Emang bener itu masalah selera. Selera kampungan atau selera yang tau dan bisa ngebedain yang mana musik bagus atau musik yang keluar dari bool kebo.

 Awal 2011, ada satu lagu yang bikin gw bengong, pas pertama kali gw denger. Vokalis cewe. Suaranya itu dalem, berjiwa, berarti dan tajem. Judul lagu itu, Rolling in the Deep. Suara Adele ngingetin gw ke lembutnya suara Dusty Springfield yang diblender jadi satu dengan jiwanya Aretha Franklin dan powernya Nicky Astria(Its true, Nicky Astria Rocks! Even di luar sono kayanya gak banyak vokalis cewe solo dengan suara kaya dia). Gw gak nyangka, kok ada ya penyanyi kontemporer dengan skill dan hati kaya gitu di jaman sekarang? Apalagi dia baru umur 21 tahun. Damn. Gw cukup familiar dengan aliran blue eyed soul yang 10 tahun belakangan mulai dipopulerin sama Duffy, Joss Stone. Tapi ada something yang beda dengan Adele. Ada something yang membuat kombinasi kualitas dan kuantitas musiknya berjalan senada. Okay, a lot of other blue eyed soul banyak yang sukses juga kok, macem Dusty, Lennox, Sheena Ashton, or Stansfield, tapi kayanya gak ada satupun diantara mereka yang se-mainstream Adele.

Disaat gw dengerin album 21 secara keseluruhan buat pertama kalinya, jujur aja, gw terpana sekaligus ngerasa ngiri. Gimana caranya seorang cewe yang baru berusia 21 taon bisa ngasilin sebuah karya yang artsy pansy high quality sekaligus komersial gila sementara gw berumur 28 taon jadi penulis aja masih belom becus? Fuck. Udah lama gak dengerin album yang seluruh lagunya saling mendukung track yang lain dan memperkuat kualitas cerita dan suara yang Adele coba sampein. Dengerin seluruh album 21 dari Rolling in the Deep sampe track terakhirnya, I found a boy, bikin gw ngerasa gelap, depresi, sendiri, sekaligus penuh harapan. Gila.

Karena gengsi, senga, dan rasa belagu di dalem diri gw, 21 mungkin saat ini belom “bisa” masuk dalem top 20 album terbaik versi gw.  But as time goes by, gw yakin gw makin menghargai dan ngedewain album 21 ini. Why? Karena perasaan disaat gw dengerin album-album masterpiece macem London Calling, Joshua Tree, ato bahkan Talking Book, juga bisa gw rasain disaat 21 ngalun di telinga gw. Suatu saat nanti gw bakalan jejelin telinga anak gue dengan album 21, dan bilang ke mereka, bahwa ini hasil tangan umat manusia nih. Kalo kita belom kiamat.

Dan keputusan Adele buat hiatus 5 taon setelah album ini gw bilang bener banget. Gw juga bakal ngelakuin hal yang sama kaya dia, keluar disaat elu ada di puncak. Adele butuh waktu kurang dari satu taon buat ngegarap album sebrutal 21. Bayangin apa yang bisa dia bikin kalo dia dikasi waktu 5 taon? Walo tentu aja, kadang-kadang spontanitas jauh lebih berharga daripada perencanaan dan ide.

Kenapa gw nulis tentang Adele? Gw pengen muji something aja, gak seru juga kalo isi blog gw cuma makian doang. Peas out!

Advertisements

3 thoughts on “Gue dan Adele

  1. hahaha…
    kok gue nyasar ke blog ini ya…
    ……..
    makasi kritikuspurapura.. lo udh membuat gue jadi lebih suka adele..
    overall gue suka cara penulisan lo yang kalo orang luar sana bilang agak freak untuk seusia 28..
    lol..

  2. Hahahaha gw jg nyasar om …..
    ga tau kenapa gw kurang bisa nikmatin lagu2 n suranya adele, (pdhl semua yg gw suka ada : aksen british, nada tinggi tanpa falseto, suara serak2 lumpur)
    tp menurut gw biasa aja…. dengerin sekali udah deh males diulang2 … ga sampe gimana2 gt
    (kembali ke selera… gw makin ngerti sekarang kl manusia itu unik)

    gw lebih bs nikmatin ella fitzgerald, diana krall, iga mawarni, sundari sukotjo, ike nurjanah,
    salahkah gw …. ??? huahahahahahah gw mungkin masuk selera musik bool kebo om.
    keep posting…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s