Gue dan 5 Hal yang paling dibutuhkan oleh Jakarta!

Berita paling keren yang pernah gw terima, dan barangkali paling historis yang pernah umat manusia denger sejak pertama kali kita mendarat di Bumi, itu gw terima dua hari lalu. Twilight Series bakalan di reboot ulang! Gila! Ini impian semua orang. Dalai lama, Paus, bakalan seneng banget denger this news. Tapi kali ini gw gak bakal ngebahas twilight, udah cukup banyak gw nulis tentang franchise favorit semua orang itu. This time, gw mo nulis tentang Jakarta.

Liat gambar di atas. Indah bukan? Itu Jakarta. Bulan ini, Jakarta merayakan hari ulang tahunnya yang ke 4850. Benar. Jakarta udah setua itu. Jakarta itu kota tertua di dunia. Juga terindah, terbersih, dan tersegala-galanya. Gua gak bohong. Ada sesuatu yang spesial dan unik dari Jakarta yang ngebikin gw kangen banget ama Jakarta setiap kali gw keluar Jakarta lebih dari satu hari. Ada sesuatu yang menyegarkan dari udaranya. Ada sesuatu yang menenangkan dari suasananya. Ada sesuatu yang menentramkan dari tanahnya. Ada sesuatu yang menyembuhkan dari airnya. Sesuatu itu sulit untuk dijelaskan, tetapi sesuatu itu merupakan berkat Tuhan yang tidak boleh disia-siakan. Seperti Robert Pattinson.

Tapi tentu aja, tidak ada yang sempurna di dunia ini. Tidak Robert Pattinson, tidak Twilight Series, tidak Agnes Monica, Tidak juga Jakarta. Dan untuk nunjukin dedikasi dan cinta gw pada Jakarta, gw mau nulis tentang 6 hal yang dibutuhkan oleh Jakarta untuk menggapai julukan kota yang sempurna. The Perfect City!

1. Mall. Jakarta butuh lebih banyak Mall! 

 Percaya atau tidak, jumlah mall kita baru sekitar 100-an. Dengan wilayah Jakarta yang seluas 740.28 km2, gua rasa itu kurang banget. BANGET. Kita butuh lebih banyak lagi mall dengan bermacem variasi. Banyak orang yang bilang, lebih banyakin Taman aja daripada Mall. Gw punya satu kata buat orang-orang itu. GOBLOG! Jakarta butuh lebih banyak mall agar alternatif orang hiburan bisa lebih bervariasi dan gak boring! Apa sih yang bisa lu lakuin di taman selain pacaran di tempat gelap, nyimeng, ato nepukin nyamuk dan ngitungin daon? Di mall, lu bisa ngapain aja! Makan makanan bergizi non fast food yang rasanya lezat, belanja barang-barang kelas atas macem hermes, LV, dengan harga terjangkau, nonton di Blitz ato 21, ato sekedar liat-liat ato nyari cewe yang gak pake beha dan kancut. Banyak banget variasi yang bisa lu lakuin di Mall. Makan sambil nonton, belanja sambil makan, ato apa aja deh. Sekarang jangan bilang Mall itu ngebosenin! Belakangan ini bermunculan mall-mall tolol yang konsepnya green. Alah, tai kebo itu semua. Gak perlu macem2 deh. Ikutin aja mall-mall kaya GI, PI, EX, ato TA yang bersahabat dan mendukung buatan dalam negeri! KIta gak butuh Jakarta yang asri. Kita butuh Jakarta yang futuristik, Kapitalis, dan Twilight!

 ==============================================

2. Jakarta butuh sedikit ketidakjujuran. 

 Gw masih inget beberapa waktu lalu pas lagi perpanjang KTP. Seperti biasa gw, always like an asshole, coba nyogok ofisial biar didahuluin, sementara orang-orang di belakang ngantri kaya orang tolol. Pegawai pemerintah itu dengan sigap menjawab, “Gak bisa, mas. Anda harus tetap mengantri”, dengan senyum dan nada santai. Terus dia ngejelasin ke gw segala macam tetek bengek tentang aturan antrian, dan pemerintah sekarang udah berubah. Terus, ada juga kasus ade gw yang gak bisa lagi nyogok polisi di Jalanan. Ternyata bener, Pekerja pemerintah sudah berubah sekarang, terutama di JAKARTA. Gayung no korupsi yang digoyangkan Angelina Sondakh ternyata bener. Hebat emang tuh cewe. Tapi semua kejujuran ini menurut gw bego banget. Ketidak jujuran itu yang ngebedain antara kaum elit yang banyak duit kaya gw, dengan kaum imigran yang cuma mempersempit Jakarta. Ketidak jujuran itu bisa mempercepat segalanya. Belom lagi penghasilan PNS yang lama-lama semakin sedikit. Kan kasian mereka. Ke Mall aja gak pernah. Kembalilah ke jalur KKN yang benar! Pantesan aja sekarang udah gak pernah ada Demo!

===============================================

3. Jakarta butuh satu jalur eksklusif untuk mobil mewah dan pengguna Pertamax! 

 

Gw salah satu dari banyak orang yang gak setuju dengan Busway dan jalur spesialnya itu. Kenapa? itu malah bikin Jakarta makin macet! Tapi apa boleh buat, Sperma udah jadi bayi, udah telat untuk diaborsi. Satu-satunya cara untuk ngebenerin lalu lintas Jakarta ialah untuk menambah satu jalur khusus lagi, tepat di sebelah Jalur Bus way, cuma khusus untuk mobil-mobil berharga 250 juta ke atas dan pengguna pertamax! Kenapa? Karena ini bakalan ngebuat jalur umum bakal makin macet dan mau gak mau bakalan ngebuat rakyat gembel dan jelata menggunakan busway. Tapi penerapanannya juga harus serius, jangan maen2. Taroh pager listrik kek di pinggir jalur, ato tembak di tempat buat yang ngelanggar jalur. Persetan dengan HAM. Ini win-win solution! Jalur itu juga bisa dipake buat mobil menteri, ato presiden lewat. Biar gak ada kecelakaan lagi. Kasian presiden kita, Partai dia kan korupsinya paling dikit.

===============================================================

4. Jakarta butuh lebih banyak tempat “hiburan” malam 

Ini mungkin point paling penting dan krusial kalo Jakarta ingin menyamai Las Vegas. Jakarta kebanyakan Mesjid dan gereja! Gak asik. Jakarta butuh tempat maksiat dan nakal bertebaran di seluruh penjurunya. More Alexis! More Malioboro! More Panti Pijat! Kalo bisa daerah menteng di convert aja tuh dijadiin Mangga Besar kelas atas. Selama ini kan daerah Mabes terkenal lawless dan nakal tapi kelasnya keliatan masih kelas nyamuk. Nah, daerah menteng aja dijadiin tempat maksiat kelas atas. yang dateng ekspat, menteri, and presiden ataupun tamu-tamu negara, selebriti dan orang-orang penting. Gw yakin Jakarta bakalan lebih perfect lagi kalo ide ini bener-bener dijadiin kenyataan. Oh iya, Jakarta juga butuh classic strip club yang pake lagu-lagu rock macem Def Leppard, Bon Jovi, or whitesnake. Strip club disini mah katro, pake lagu dugem kota. Gak asik!

 ====================================================

5. Jakarta butuh Drink Fountain 

 

Ini ide yang menurut gw paling realistik tapi anehnya gak pernah masuk ke ide orang-orang pemerintah. Jakarta itu dilaluin oleh banyak sungai-sungai yang kualitas dan kebersihan airnya gak perlu di pertanyain lagi. Dari ciliwung sampe citarum. Dari Cisadane sampe engawan solo. Pemerintah mestinya bikin pipa-pipa yang langsung ngalirin aernya ke air mancur kecil untuk konsumsi masyarakat umum, gratis dan dimana-mana, kaya di luar negeri. Air di Jakarta itu mahal banget. Satu botol air mineral bisa seharga 2000 ato 2500, itu kalo gak kena pajak. Nah, kalo Drink fountain kaya gini disediain dimana-mana, bakalan makin makmur dan sejahtera deh penduduk Jakarta. Apalagi air sungai Jakarta khasiatnya hebat-hebat. Ini juga bisa jadi solusi seandainya populasi Jakarta meledak nantinya. If you get what I meant..

Advertisements

9 thoughts on “Gue dan 5 Hal yang paling dibutuhkan oleh Jakarta!

  1. goblok semua. ga bermutu. jakarta sumpek dg ide2 gila macem itu. jakrta butuh penghijauan untuk membuat lebih banyak lagi paru2 kota. agar lebih fresh. Coy. lbih banyak tempat ibadah, agar bisa mndidik jiwa2 yang konyol utk segera tobat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s